Ini jihad penulisan saya



Betapa ‘jahat dan rakusnya’ Sultan Muhammad Al-Fateh (Mehmet) dalam novel A Place Called Armageddon - Constantinople 1453Manakala apabila membaca The War After Armageddon, di bab Prolog dan Bab 1 saja sudah menyakiti hati. Inilah contoh dakyah Barat-Zionis-Yahudi terhadap Islam dan tokoh-tokoh pejuangnya.


Insya-Allah, karya fiksyen KONSPIRASI MAHARAJA di Ilham Karangkraf memperoleh status Pilihan Editor. Saya akan terus menekuninya sehingga siap. Baru di pertengahan. Setakat 31 Januari  2016, 10.46am, bacaan mencecah 13,291 kali.

BAB PENDAHULUAN.

Ini jihad penulisan saya. 

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

Trilogi Armagedon, bukan KONSPIRASI MAHARAJA


Dalam dua buah novel untuk siri Trilogi Armagedon – (i) Perang Armagedon & (ii) Baitulmaqdis: Petaka Armagedon – memang saya fiksyenkan kisah Armagedon ini. Ia trilogi, maka insya-Allah akan ada sebuah novel lagi. Bilakah masanya, hanya Allah jua yang memberi daya upaya itu.

Tapi untuk novel KONSPIRASI MAHARAJA di portal Ilham Karangkraf, Armagedon yang saya sentuh bukan untuk siri Trilogi Armagedon. Ia judul berlainan, kerana antara lain saya membidik dan cuba bercerita dari sisi dunia kegelapan, yakni sebuah dunia dengan seorang Maharaja bernama Lucifer.

Masih terus menulis dalam meneroka sebuah dunia di sebalik hijab. Semoga Allah mudahkan semua usaha kecil ini. Ameen ya Rabb.

The truth is out there!


Mantan Presiden Amerika Syarikat Ronald Reagan pernah berkata, “Sesungguhnya generasi ini tepatnya adalah generasi yang akan melihat Perang Armagedon.”

Pelbagai teori dan doktrin dimainkan oleh para pengdoktrin Barat dalam meramalkan fasa Armagedon ini. Lawannya ialah Islam dengan dakyah bahawa “Islam ialah tentera syaitan yang mesti dibunuh.”

Jimmy Sujjest berkata, “Aku berkeinginan agar aku dapat mengatakan bahawa kita akan mencapai perdamaian. Akan tetapi aku percaya bahawa perang Armagedon akan datang. Sesungguhnya Armagedon akan datang dan berkecamuk di Lembah Mageddo. Ia akan datang. Mereka boleh saja menandatangani perjanjian-perjanjian perdamaian yang mereka inginkan. Namun, sesungguhnya hal itu tak akan merealisasikan apapun. Sebab, bagaimana pun juga hari-hari hitam itu akan datang.”

Gerry Folwel, seorang pemimpin fundamentalis Kristian berkata, “Sesungguhnya Armagedon adalah sebuah hakikat dan sangat nyata, akan tetapi kita bersyukur kerana ia akan terjadi pada akhir zaman.”

Ellis H. Skolfield pula menulis dalam bukunya The False Prophet, “Sesungguhnya orang-orang Kristian yang ikhlas hendaknya bergembira dengan peristiwa ini. Kerana pertempuran yang terakhir ini (Armagedon) dimulai, maka Isa al-Masih akan segera mengangkat mereka ke awan, dan mereka akan diselamatkan oleh al-Masih serta tidak akan menghadapi kesusahan apapun yang terjadi di bumi.”


** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

Bala tentera ghaibnya...

Sepanjang sejarah, keinginan negara-negara kuat untuk menguasai dan memerintah ke atas banyak wilayah lemah adalah usaha darinya. Keinginan yang dipacu nafsu itu untuk meningkatkan kekayaan dan harta benda mereka, maka ia menimbulkan hasrat penjajahan. Oleh itu, kuasa-kuasa penjajah menguasai tenaga kerja, sumber asli dan pasaran tanah-tanah yang dijarah.

Bala tentera ghaibnya menjadi pemandu arah matlamat mereka. Bahawa bagi mempastikan hasrat ‘baik’ itu diselubung hijab hitam dan sistem eksploitasi tidak diganggu gugat, maka penjajah tetap memberikan ruang budaya, sosial dan agama terikat secara setempat. Namun dengan syarat, ia dipantau oleh wakil-wakil atau gabenor yang dilantik.

“Bersyarat alam aku sentiasa menang ke atas mereka. Hidung dicucuk bagaikan sekawan lembu!”

Semasa zaman penjajahan yang pertama bermula pada abad ke-16, negara-negara seperti Perancis, England, dan Belanda membina kuasa penjajah di pelbagai negara Afrika, Asia dan Pasifik melalui cara ketenteraan. Selepas itu, mereka membawa masuk pentadbir sendiri dan institusi mereka ke negara-negara itu untuk membina sistem baharu. Dengan itu memastikan warga tempatan akan bekerja untuk kepentingan mereka.


** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

Janji neraka Allah untuk Iblis

Janji neraka itu menghambat jiwanya! Kelihatan takhta, mahkota dan pakaian. Juga tali! Semuanya diciptakan dari api yang maha panas.

Suatu suara memberi arahan, “Wahai Iblis! Naiklah kamu ke atas takhta yang kau banggakan itu dan berbicaralah kamu kepada penghuni neraka!” Dia tidak dapat menolak, kerana itu janji dari Tuhannya yang dia akui.

Sebaik menaiki takhta itu, Lucifer berkata, “Wahai penghuni neraka. Wahai orang-orang yang kufur. Wahai orang-orang munafik. Sesungguhnya Allah Subhanahu Wa Taala telah menjanjikan kepadamu dengan janji yang benar, bahawa kamu semua mati lalu akan dihimpun dan dihisab menjadi dua kumpulan. Satu kumpulan ke syurga dan satu kumpulan ke neraka Sa’ir.”

Semua penghuni neraka memandang Lucifer dengan marah.

“Wahai orang-orang kafir dan orang-orang munafik. Kalian semua menyangka bahawa kamu tidak akan meninggalkan dunia, bahkan kamu semua menyangka akan tetap berada di dunia. Tidaklah ada bagiku kekuasaan ke atas kalian melainkan aku hanya mengganggu kalian.

“Akhirnya kalian semua mengikuti aku, maka dosa itu untuk kamu. Oleh itu janganlah kamu mengumpat aku, mencaci aku, sebaliknya umpatlah diri kamu sendiri. Sesungguhnya kamu sendirilah yang lebih berhak mengumpat daripada aku sendiri.

“Mengapakah kamu tidak mahu menyembah Allah Subhanahu Wa Taala, sedangkan Dia yang menciptakan segala sesuatunya? Hari ini aku tidak dapat menyelamatkan kamu semua dari janji siksaan Allah, dan kamu juga tidak akan dapat menyelamatkan aku. Sesungguhnya pada hari ini aku telah terlepas dari apa yang telah aku katakan kepada kamu, sesungguhnya aku diusir dan ditolak dari redha Allah.”

Setelah ahli neraka mendengar kata-kata Lucifer itu, lalu mereka melaknatnya sungguh-sungguh. Namun sudah tidak berguna walau sedikit pun. Setelah itu Lucifer dipukul oleh malaikat Zabaniah dengan tombak yang terbuat dari api, dan jatuhlah dia ke dasar neraka yang paling bawah. Dia kekal selama-lamanya bersama-sama dengan orang-orang – manusia dan jin - yang menjadi pengikutnya.

Malaikat Zabaniah lalu berkata kepada Lucifer dan pengikutnya, “Tidak ada kematian bagi kamu semua dan tidak ada pula bagimu kesenangan. Kamu kekal di dalam neraka untuk selama-lamanya.”

BACA LAGI >>

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

LUSIANA CATERING: HALAL food and catering services.

Copyright © 2013 - WebSutera.com - is proudly powered by Blogger