Bosanlah sejarah!



Allah berungkap dalam Al-Quran, “Katakanlah (wahai Muhammad): “Mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana buruknya kesudahan orang-orang yang berdosa itu”. (Surah Al-Naml 27: ayat 69)

Banyak kali dalam Al-Quran Allah menyebut dan menyuruh hamba-Nya – kita semua - agar mengembara dan memerhati dengan mata hati, dengan nurani. Menurut pakar tafsir, terdapat dua belas kali ungkapan serupa atau sama erti ditemui dalam kitab suci umat Islam itu.

Dalam pada itu, sebahagian besar kandungan Al-Quran adalah kisah dan ceritera. Perkisahan sejarah makhluk dan manusia. Bukan perkara main-main.

Sejarah? “Bosanlah subjek sejarah!”

“Malas aku dengan sejarah. Asyik kena hafal tarikh, nama dan peristiwa!”

“Aku tak suka sejarah! Payah mahu menghafal!”

Itulah ungkapan yang mungkin sering kita dengar, atau kita yang berkata demikian, terutamanya di bangku sekolah.

Sahabat Rasulullah (SAW), Abdullah bin Mas’ud berkata, “Jika kalian menginginkan ilmu, maka telaahlah Al-Quran kerana di dalamnya terdapat ilmu generasi manusia pertama dan terakhir (atau ilmu umat dahulu dan mendatang).”

>> BACA LAGI

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

REMPIT 2: Eh, Iman Kau ke Mana?


Sering kita dengar orang tua dahulu lahirkan pepatah: ‘Pemuda harapan bangsa, pemudi tiang negara’. Sebelum itu harus diambil juga pepatah: ‘Melentur buluh biarlah dari rebungnya’. Orang-orang Melayu dahulu melihat alam dalam membentuk kata-kata nasihat dari tamsil ibarat. Indah, insya-Allah.

Dalam usaha melentur itu, peranan ulama atau cerdik pandai Islam menjadi penting. Lahirnya generasi penerus pejuang Islam demi kebaikan manusia sejagat dibentur oleh mereka yang ikhlas kerana Allah dan demi kelangsungan hidup sebelum mati.

Kita yang ikhlas berjuang tidak mudah melatah dengan sebarang provokasi murahan. Sikit-sikit marah. Sikit-sikit melenting dan kata “Ah, pandailah kau!”

Kita mentaakul dengan nasihat ulama yang setia bersama perjuangan Islam. Kita bergerak dengan niat kerana Allah, demi tegakkan Islam yang janjikan pahala jihad yang suci di sisi Allah.

Kisah di bab berikut sangat penting untuk dijadikan rujukan dan ikutan, kerana ia mengisahkan seorang pemuda yang berani kerana Allah, hatta dipertaruhkan nyawa sekalipun justeru menyedari yang nyawa adalah pinjaman Allah. Ilmu yang benar akan memimpin kita kepada Allah, dan ini yang diajarkan oleh ahli ibadat sedangkan ilmu yang diajarkan oleh ahli sihir istana adalah batil semata-mata.

Bagi saya, ini juga kisah Al-Fateh, yakni kisah pembuka dan pembebas minda. Tak usah kata “Aku dah pandai!” Bacalah kisah berikut dari Surah al-Buruj.

Rempit Al-Fateh

Visi dan misi yang jelas, ketahanan jiwa yang kukuh, dan fokus tugas untuk kembangkan Islam sangat padu.

** Petikan dari manuskrip REMPIT AL-FATEH, USAH LETIH yang sudah siap. Andai ada penerbit sudi, saya berbesar hati.

** Saya WEB SUTERA, novelis dan penulis yang sudah menghasilkan lebih 15 karya berbentuk buku.
** Selain menulis, saya juga mengusahakan bisnes katering. Sudikan untuk hubungi pihak LUSIANA CATERING. Benda boleh bincang dalam Raikan Citarasa, insya-Allah.

Kisah Hijrah 1



Wahai anak muda! Duhai ikhwan!

Selepas membebaskan Konstantinopel, kerajaan Daulah Uthmaniyah berdepan dengan ancaman daripada kerajaan atau wilayah Trebizond. Semasa berjalan menuju wilayah Trebizond di pesisir pantai Laut Hitam, Sultan Muhammad Al-Fateh dan angkatan perangnya berhadapan dengan banyak halangan. Salah satu halangan itu ialah penguasa Trebizond disokong oleh satu kabilah suku kaum Turki yang dipimpin oleh Hasan Uzun.

Sultan Muhammad Al-Fateh menemui ibu Hasan Uzun bagi mencari perdamaian, dan sekali gus sebagai orang tengah bagi memberi elemen hijrah kepada anaknya.

Ibu Hasan Uzun bertanya, “Wahai anakku, mengapa kamu bersusah payah berjalan menuju ke sana? Kamu sudah harungi gunung-ganang dan mendaki bukit-bukit tinggi. Adakah Trebizond berhak untuk kamu bebaskan sehingga sebegini sekali?”

Sultan yang berani, gagah, cerdas dan menghambat gagal daripada hidupnya itu menjawab, “Duhai bondaku. Sesungguhnya Allah SWT meletakkan pedang di tangan saya untuk berjihad di jalan-Nya. Andai saya tidak sabar dan tidak berusaha menghadapi aneka ragam perkara sulit ini, serta tidak laksanakan amanah pedang ini, maka saya tidak patut mendapat gelaran ghazi. Saya takut menemui Allah SWT di akhirat kelak dengan kegagalan dalam misi menyebarkan Islam.”

-- Kisah dipetik dari buku Hijrah Champion Gaya Rasulullah, diterbitkan oleh Must Read.

** Saya WEB SUTERA, novelis dan penulis yang sudah menghasilkan lebih 15 karya berbentuk buku.
** Selain menulis, saya juga mengusahakan bisnes katering. Sudikan untuk hubungi pihak LUSIANA CATERING. Benda boleh bincang dalam Raikan Citarasa, insya-Allah.
** Foto: Seorang pembaca sudi membeli novel PERANG ARMAGEDON, diterbitkan oleh Galeri Ilmu.

Langkah Ini Terus Berjalan



Terima kasih kerana memberi makna kehadiran saya di acara buku ini. Selama 6 hari berada di sini dengan sokongan para pengunjung, rakan pempamer, penganjur dan pihak lain yang sudi menyapa, membeli, mendengar cerita dan bergambar dengan saya.

Sepanjang kehadiran di Pesta Buku SOGO Kuala Lumpur 2016, saya melihat rencam 'anutan' pengunjung. Saya suka menegur, justeru dari situ saya dapat melihat banyak respons. Ada yang teruja apabila saya berkata, "Cikpuan, saya tulis novel ini. Minat baca novel?"

Ada yang hanya tersenyum. Bahkan ada juga buat tak endah dan berlalu... melangkah kaki entah ke mana arahnya (mungkin sekadar 'mencemar duli'). Ada saya dengar dan lihat, “Eeh! Cepatlah Angah! Daddy ada banyak kerja ni. Beli cepat!"

Namun ada juga yang sudi bergambar dan meminta bergambar dengan saya. Inilah rencam perangai manusia. Walau apapun, saya akan terus turun untuk menemui pembaca dan mempromosi buku-buku, insya-Allah.



Antara foto-foto yang sempat dirakam. Terima kasih lepada semua pembaca yang membeli novel Perang Armagedon dan Baitulmaqdis: Petaka Armagedon, novel Konstantinopel: Kibaran Panji-panjiAl-Fateh, Puisi Tak Puitis - Himpunan Puisi Web Sutera dan antologi cerpen Kelibat.

Semoga setiap bualan, celoteh saya dan bait ayat di setiap buku memberi makna serta manfaat. Insya-Allah, saya akan terus menulis dan sentiasa bersedia untuk menemui para pembaca di mana jua. Jemput, heret dan panggilah saya lagi.

Mohon doa kalian agar Allah terus memberi kekuatan untuk diri ini bergerak dalam dunia perbukuan negara.

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

Pesta Buku SOGO, Kuala Lumpur



Pesta Buku SOGO, Kuala Lumpur, 22 Sept. - 3 Okt. 2016, Tingkat 7, Kompleks SOGO, Jalan TAR. Insya-Allah, sesi bual bicara saya di pentas utama; i) 28 Sept., 3.00-4.00pm, ii) 1 Okt., 3.00 – 4.00pm.

Sejak tahun 2010, saya aktif menulis buku. Terima kasih kepada semua pihak yang sudi bersama saya, dari bos penerbit; barisan editor; staf pemasaran, promosi dan jualan, sehingga semua tenaga kerja dunia perbukuan Malaysia.

Penghargaan tidak boleh tidak khas untuk pembaca budiman, tuan dan cikpuan yang dikasihi Allah Azza wa Jalla. Sokongan yang diterima selama ini bukan perkara kecil, kerana penulis kerdil ini mahu tetap berdiri dan berlari.

Justeru saya bukan mahu mengajak tuan dan cikpuan menemui saya, bahkan sayalah yang akan menunggu para pembaca di pesta buku ini. Mungkin banyak persoalan yang ingin diajukan, rencam telahan yang bermain-main dalam ruang minda, dan mungkin ingin bertanya penulis kerdil ini? Saya sangat alu-alukan kehadiran para pembaca di pentas utama. Insya-Allah, di dua sesi bual bicara, tuan dan cikpuan boleh bertanya apa sahaja mengenai buku dan novel yang saya tulis. Paling tidakpun, masih ada buku-buku yang belum saya tandatangan? Bawa sekali ya. Saya tunggu!

** Saya WEB SUTERA, novelis dan penulis yang sudah menghasilkan lebih 15 karya berbentuk buku.

** Selain menulis, saya juga mengusahakan bisnes katering. Sudikan untuk hubungi pihak LUSIANA CATERING. Benda boleh bincang dalam Raikan Citarasa, insya-Allah.

LUSIANA CATERING: HALAL food and catering services.

Komentar dari pembaca di Goodreads | This is one good book. I’ve read one by this author before,Perang Armagedon, which...

Posted by Web Sutera on Friday, 4 March 2016

Copyright © 2013 - WebSutera.com - is proudly powered by Blogger