Menulis Itu Sia-sia?


Menulis kerana tiada kerja lain? Menulis sebab saja nak syok-syok? Menulis lantaran habiskan masa? Menulis kerana saja gatal-gatal tangan? Itu yang tuan dan cikpuan fikirkan tentang menulis ini?

Saya bukan dilahirkan menjadi penulis, mungkin. Saya bukan bekas pelajar sastera, bukan motivator yang ngetop, bahkan bukan ustaz pun. Dan bukan mudah untuk menulis. Izinkan saya berkisah sedikit.

Ia bermula dari suka membaca, membaca, membaca, dan membaca. Untuk menjadi penulis yang baik, wajib rajin membaca, menelaah dan memerhati. Kemudian mentaakul setiap ilmu yang diperoleh itu. Taakul dengan semangat untuk mengambil pengajaran, untuk berkongsi. Konsep ini lebih kepada amalan belajar sepanjang hayat, selari dengan anjuran Nabi Muhammad (SAW).

Jangan sombong dengan ilmu, kefahaman dan ilham, justeru ia milik Allah. Oleh kerana milik Allah, buat apa kita sombong, kelak Allah boleh sahaja menarik balik ilham dan pemahaman ilmu itu. Justeru saya ingin berkongsi, bukan memandai tup-tup jadi penulis.

Baca, taakul dan tulis. Buat adaptasi di mana perlu, kemudian persembahkan kepada khalayak. Ikhlaskan niat, insya-Allah, ilmu itu bakal beroleh manfaat untuk diri sendiri dan orang lain yang membacanya. Penulis wajib ikhlas berfikir dan menulis.

Menurut hemat saya, berkembangnya bidang penulisan dan banyaknya buku justeru cerdik pandai Islam wajib menulis untuk mengimbangi bahan-bahan bacaan yang buruk dan tidak benar. Peranan para pecinta ilmu di akhir zaman menjadi penting agar tohmahan dan propaganda perang saraf kaum kuffar dapat dipintas, agar umat Islam dan manusia dapat melihat Islam dari sudut yang sah bersumberkan al-Quran, hadis dan kesepakatan ulama.

Justeru para pemuda-pemudi dan orang dewasa perlu rajin membaca, menelaah dan mengisih bahan bacaan yang baik dan dapat dijadikan panduan. Insya-Allah, selama mana ilmu atau tulisan itu berdasarkan fakta-fakta tafsiran al-Quran dan hadis, ianya benar.

Mengapa para ulama menulis? Daripada Abu Hurairah, beliau berkata, “Rasulullah berkhutbah, dan menyebut satu kisah yang panjang. Pada akhir hadis itu disebutkan bahawa Abu Syah berkata kepada Rasulullah, ‘Wahai Rasulullah! Tolong tuliskan untuk saya isi khutbah tuan tadi.’ Maka Rasulullah berkata, ‘Tolong tuliskan untuk Abu Syah’.” (Hadis riwayat Tirmizi)

Namun, "Reading is not easy. Unless you have cultivated the habit, you will not read." (SN A. Samad Said)

** Foto atas: Cikpuan ini sudi untuk mencicip buku Berfikir Gaya Champion. Insya-Allah saya mengajak diri ini dan para pembaca untuk cuba berubah. Ada kisah dan cerita, catatan motivasi, sajak dan cerpen. Sebuah buku diterbitkan oleh GaleriIlmu.

** Saya WEB SUTERA, novelis dan penulis yang sudah menghasilkan lebih 15 karya berbentuk buku.

Berkawan dan berukhuwah dalam bisnes


Dalam mengendalikan bisnes katering, katerer mungkin akan berhadapan dengan kehendak tetamu yang pelbagai. Misalnya dalam satu majlis yang kehadiran tetamu dalam lingkungan 800 atau 1,000 orang, mustahil katerer dapat memenuhi selera secara 100 peratus. Sedikit sebanyak mungkin ada rungutan, walaupun mungkin kecil kalau hendak dinisbahkan secara total dari segi perkhidmatan dan mutu sajian yang disediakan.

Apa yang hendak saya sorot di sini ialah rungutan atau pertanyaan itu mungkin diajukan terus kepada tuan punya bisnes katering tersebut. Jika berlaku, saudara sebagai pengendali katering jangan bermasam muka dengan tetamu tersebut. Maniskan muka dan bercakap secara mesra. Jangan pula disebabkan jawapan saudara, tetamu menjadi semakin tidak puas hati.

Selalu bersangka baik atas apa pun teguran, kerana ia akan lebih mematangkan kita dalam urusan bisnes, insyaallah. Tidak salah untuk mengaku kesilapan jika benar ada. Juga tidak mengapa jika tetamu atau klien itu kelihatan sedikit ‘lebih’ dalam mengajukan persoalan, tetapi saudara mengukir senyum.

Saudara juga jangan pulangkan paku buah keras kepada klien atau tetamu seandainya memang si penanya itu tersilap jangka. Berbaik sangka dan hadiahkan senyuman manis. Insya-Allah, saudara akan selamat dan tetamu atau klien akan berpuas hati.

***
Hari Isnin lalu - 15 Ogos 2016 - saya berbincang dengan tenaga kerja Buku Puris. Antara agenda ialah siri ketiga thriller-sejarah/fantasi Trilogi Armagedon akan diterbitkan di bawah penerbit ini. Mereka bersetuju dengan beberapa cadangan menarik. Insya-Allah, bakal lahir menjelang PBAKL 2017.


Juga untuk re-branding novel Macedonia: Alexander Agung yang habis licin dalam pasaran. Apa kata tuan dan cikpuan tentang hal ini? Ada yang kekal sudi untuk dapatkan versi terbaharu novel thriller-sejarah ini?

** Saya WEB SUTERA, novelis dan penulis yang sudah menghasilkan lebih 15 karya berbentuk buku.
** Selain menulis, saya juga pengusaha servis katering untuk kawasan KL/Selangor dan Negeri Sembilan.


Dunia Perbukuan Sama Dengan Politik?



Dari pemerhatian saya, dunia penerbitan persis sama dengan dunia politik. Kat depan cakap manis-manis saja antara pemain dunia perbukuan. Tapi di belakang, macam-macam terma dan syarat dikenakan kepada penulis.

Kata nak medan permainan sama lapang dan sama berkongsi. Tapi kat belakang, minda disempitkan dengan pelbagai syarat yang menjerut penulis. Kat depan kata ‘kita tak pilih bulu’. Kat belakang lain pula. Aduhai!

Walaupun bukan semua begitu. Masih ada yang ikhlas.

** Foto: Saya (tengah) bersama seorang peminat novel dengan memegang PERANG ARMAGEDON, sebuah thriller-sejarah dan sains fiksyen. Di sebelah kiri ialah Tuan Haji Zakaria Sungib, Pengarah bahagian buku Galeri Ilmu. Penerbit ini kotakan apa yang dikata, yakni tidak menyekat penulis dalam berkarya untuk rumah penerbitan lain.

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

Sains Fiksyen Kena Selari dengan Al-Quran?

Ada seorang rakan penulis bertanya lebih kurang “Bagaimana Pak Web  Sutera jalinkan fakta sains, sejarah dan fiksyen sekali gus dalam karya? Mesti banyak mengkaji dan membaca, kan? Mestikah (wajib) selaraskan sains fiksyen (sai-fai) dengan al-Quran?” Saya jawab seperti di bawah.

Saya suka sains dan sejarah, juga teknologi. Justeru ini maksud tekno-thriller: Techno-thrillers  are a hybrid literary genre, drawing subject matter generally from science fiction, thrillers, spy fiction, action and war novels.” Ini juga bacaan saya sama ada untuk karya kreatif atau non-fiksyen, juga filem. Ia termasuk genre sai-fai dan fantasi.

Untuk sai-fai dan fantasi, saya suka mengkaji sebelum menulis. Kajian mendalam atau mungkin juga kajian secara sepintas lalu agar saya faham. Kemajuan dan teori/hipotesis sains banyak, tahun demi tahun. Ia berkembang mengikut peredaran masa dan kepandaian manusia.

Bukankah manusia itu ciptaan terbaik Allah Taala? Justeru... saya suka kaitkan dengan al-Quran dan hadis Rasulullah, sedapat mungkin. Saya percaya, semakin kita maju dalam bidang sains dan teknologi, banyak sejarah mengajar kita. Sejarah kalau digali sedalam-dalamnya, insya-Allah, kita akan menemui banyak perkara yang sudah terjadi, dan ia semakin terlihat di masa ini dan masa mendatang.

Saya ulang sekali lagi – manusia adalah ciptaan terbaik Allah untuk alam. Jadinya sebijak manapun entiti atau makhluk lain dalam cekerawala, mereka tak akan dapat tandingi kebijaksanaan manusia. Juga setangkas dan sekuat manapun makhluk, dia tak boleh jadi dewa yang memilik sifat-sifat Allah Yang Maha Berkuasa dan Maha Mencipta.

Dalam senyum
ada tangis yang sunyi
menghiba sendirian
ketika membawa redha Ilahi
meraih ayat-ayat cinta-Nya.
* Foto atas: Saya membaca puisi di pentas Pesta Buku Selangor 2016, SACC, Shah Alam

** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

Konspirasi Alam Bawah - Sebuah Ceritera



“Ya... kau panglima itu. Panglima dengan bala tentera yang menyelamatkan kota kara ini dari dihancurkan oleh tentera Vlad Drakul dengan legion Vampire-nya. Aku tetap ingat dengan kebaikan yang kau orang berikan,” jawab Al-Hin Guntur sebelum matanya memandang susuk Dr. Hizam Al-Fateh. “Dia manusia?”

“Ya... aku manusia. Nama aku Hizam Al-Fateh,” jawab si empunya diri.

“Kau dari Nusantara, kan? Anak didik Tuan Guru Syeikh?”

Hanya anggukan dari Dr. Hizam Al-Fateh. Para pengawal di sekeiling yang sedikit menjauh saling berbisik-bisik. Ada kagum terpamer di mata mereka.

“Nama Tuan Guru Syeikh cukup terkenal di Nusantara, dan aku tahu kesaktian orang itu. Hebat dalam dua alam!” Al-Hin Guntur berkata. “Baik, Panglima. Maksud kedatangan kalian berdua?”

“Aku mencari pintu – gapura untuk ke seberang dengan pantas. Aku ada misi demi kebaikan makhluk sejagat. Ada perancangan buruk lagi besar dari Lucifer dan kalangan kerajaan dunia kegelapan. Aku mengerti yang kau orang tak suka dengan kejahatan mereka itu.”

“Boleh aku tahu apakah maksud kalian nak ke sana?”

“Itu urusan rahsia. Kau tak perlu tahu. Yang aku tahu kau mengetahui arah ke sana, ke kota lama itu.”

“Baik. Aku boleh tunjukkan jalan ke sana. Tapi aku dan kumpulan aku tak ada kekuatan untuk memasukinya. Aku yakin... hanya manusia seperti sahabat kau itu yang boleh.”

Persetujuan dicapai.

Laluan ke bawah... ke alam bawah lapisan bumi.


** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, WEB SUTERA.

LUSIANA CATERING: HALAL food and catering services.

Komentar dari pembaca di Goodreads | This is one good book. I’ve read one by this author before,Perang Armagedon, which...

Posted by Web Sutera on Friday, 4 March 2016

Copyright © 2013 - WebSutera.com - is proudly powered by Blogger